Saturday, June 26, 2010

Pelangi

Di kala mendung berarak di kaki langit

Kau menjelma bila mana aku dilanda kekalutan jiwa dan perasaan,

Kau hadir tika sekeping hati pincang lalu ranap

Dan aku masih di situ mencari hakikat dunia hakiki yang adakalanya penuh nista dusta belaka.


Tidak pernah aku katakan tidak

Tidak pernah aku menyingkirkan kehadiranmu

Mungkin sudah ditentukan oleh Yang Esa

Dan aku sedar betapa agungnya secebis pengalaman

Dari pengalaman menjadi kenangan langsung menjadi pengajaran.


Kini aku mengerti

Bukan senang untuk melakar pelangi

Apatah lagi pelangi kehidupan yang terkandung ribuan warna

Bersabarlah hati

Segalanya bakal terungkai nanti.




4 comments:

Aida Ismail said...

semoga diberi kekuatan dan sgla yg terbaik buat saudari utk malalui khdpn di dunia ini..insyaAllah,amin.

faRahAdILa said...

kisah masa hdpn. masih kabur.. :) amin..

epol said...

tak sangka ko pandai bermadah..jagung satu!! :D

faRahAdILa said...

epol, sesekali idea nk dtg kan.. tulis je la. hehe..
x abis2 jagung ko. g pasar mlm, mntk kt pakcik jual jagung tu ye~~